DPKP Kobar Gelar Pelatihan Manajemen Usaha dan Akses Permodalan bagi Nelayan Kecil

Jun

12

Post by
adminkominfo
Comment:0

MMC Kobar - Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) melalui Dinas Perikanan Dan Ketahanan Pangan (DPKP) menggelar Pelatihan Manajemen Usaha Perikanan Tangkap dan Akses Permodalan Serta Pembuatan Alat Penangkap Ikan (Api) Ramah Lingkungan Jaring Hela Dasar untuk Nelayan Kecil. 

Kegiatan yang dilaksanakan di Aula Balai Latihan Kerja pada Senin (11/6), diikuti sebanyak 40 peserta dari perwakilan dari Kelompok Usaha Brsama (KUB) Nelayan binaan DPKP Kobar dan penyuluh perikanan sebagai pendamping teknis pelaku usaha bidang perikanan di lapangan.

Dalam sambutan Plt Kepala DPKP Kobar Rusliansyah mengatakan bahwa usaha perikanan tangkap yang mempunyai potensi besar diharapkan mampu menjadi peningkatan ekonomi masyarakat.

“Untuk itu pemerintah daerah akan terus melakukan pendampingan pada KUB yang ada di Kobar serta bersinergi dengan penyuluh perikanan kementerian kelautan dan perikanan untuk membantu mengoptimalkan potensi perikanan tangkap di Kobar,” ujar Rusliansyah.

Lebih lanjut Rusliansyah menjelaskan, penangkapan ikan merupakan hulu yang sangat besar menyumbang perkembangan perekonomian daerah khususnya bagi pelaku usaha nelayan. Untuk itu dalam beberapa tahun terakhir Pemda melalui DPKP Kobar telah menyalurkan Alat Penangkap Ikan (API) dalam bentuk jarring maupun kapal beserta alat tangkap.

Dalam kesempatan yang berbeda Manis Suharjo selaku Kabid Perikanan Tangkap dan Pengawasan Sumberdaya Hasil Perikanan mengatakan, seiring berjalannya waktu dengan banyaknya API yang sudah disalurkan mengalami kendala maupun kerusakan yang seharusnya bias ditangani sendiri, namun karena pelaku usaha banyak yang belum memiliki keterampilan.

“Hal inilah yang menjadi salah satu alasan DPKP Kobar menggandeng Balai Besar Penangkapan Ikan (BPPI) Semarang merasa perlu untuk meningkatkan keterampilan dan wawasan nelayan dalam pembuatan API yang ramah lingkungan, serta simulasi cara penggunaan jarring serta menambah pengetahuan nelayan dalam manajemen keuangan serta mengakses permodalan melalui kegiatan pelatihan ini,” ujar Manis.

“Kami berharap melalui pelatihan ini nelayan pada suatu saat nanti mampu merawat dan menjaga alat tangkap agar umur teknis pemakaian alat tangkapnya bias lebih lama lagi dibanding sebelum nelayan mendapat pelatihan, agar nanti penghasilan nelayan akan lebih optimal untuk meningkatkan kesejahteraan keluarganya,” tutup Manis.

Melalui pelatihan yang berlangsung dari tanggal 11-13 Juni 2024 ini, peserta tidak hanya diberikan materi oleh narasumber dari DPKP Kobar, BPPI Semarang, Penyuluh Perikanan KKP, LPPM Untama (Pendamping Akses Permodalan) tetapi peserta juga mendapatkan praktek pembuatan API atau jaring ramah lingkungan(razak/DPKP Kobar)



Link Aplikasi